by Ofi Zukhrufia

Haaai.
Bandung was super fun and adventurous hahaha, banyak pengalaman-pengalaman baru deh. Balik ke Jogja itu antara sedih dan seneng sih, sedih karena masih pengen nyobain ke banyak tempat dan seneng karena udah kangen mama wkwk.

Anyways, pingin cerita deh. Beberapa minggu terakhir ini daerah periorbita kanan ku rasanya nyeri. Awalnya dimulai dari hari Senin, tanggal 19 Januari kemaren. Tanggal itu emang lagi minggu-minggu makeup dan udah mendekati compre, jadi yaa banyak belajar dan kurang istirahat, inget banget Senin malem rasanya nggak enak badan+batuk+pilek. Pas itu aku sadar kalo daerah sinus frontalis-periorbita kanan rasanya nyeri, terutama kalo dipake nunduk kayak waktu rukuk atau sujud. Kayak ada cairan yang bergerak di dalem gitu lho kalo nunduk. Tapi karena nggak terasa mengganggu banget, yaudah aku diemin aja.

Tanggal 21 Januari, pileknya ilang. Ajaib banget emang pileknya cuma 2 hari, tapi batuknya masih dan masih nggak enak badan, apalagi semalem masih begadang buat belajar makeup juga. Nyeri-nyerinya masih kerasa dengan intensitas yang sama.

Tanggal 23 Januari ujian compre, habis compre badan rasanya capeeeeeeeeeek banget, tapi udah mendingan. Murni cuma capek pegel-pegel doang, batuknya masih. Nyerinya tetep masih kerasa kalo nunduk doang. Curiga sinusitis, well 80% karena lokasinya yang aku yakin banget itu sinus frontalis dan dia nyeri waktu dipake nunduk. Lagian onsetnya juga barengan sama batuk-pilek. 20% ga yakin karena pileknya cuma 2 hari dan melernya juga nggak banyak.

Tanggal 29 Januari, waktu itu dimintain tolong ayah buat ambil CD Maroon 5 di Amplaz. Karena mager banget kalo sendiri, minta tolong ditemenin Ita. Pas lagi makan sama Ita, gilak tiba-tiba daerah periorbita kanan nyeri banget, nyeri senut-senut gitu lho, tapi bener-bener cuma disitu dan nggak nyebar kemana-mana. Saking sakitnya, akhirnya laporan ke mama. Mama bilang jangan-jangan sinusitis, terus suruh minum cataflam. Besoknya mau dibeliin antibiotik. Semenjak itu dimarahin, nggak boleh nyedot-nyedot hidung lagi ._.

Tanggal 30 Januari, mulai minum cefadroxil 2x sehari dan cataflam kalo lagi kumat.

Dari tanggal 30 Januari – 4 Februari, intensitas nyerinya tetap, nggak tambah parah. Nggak tau kenapa nyerinya biasanya sekitar jam 10 pagi, sama kadang-kadang malem.

Tanggal 5 Februari siang, ketemu Titin. Pas lagi ngobrol aku ngurut-ngurut daerah periorbita dan dia langsung nembak “Beb, matamu masih sakit po?” Bahkan aku lupa lah ._____. Kata Titin aku udah pernah ngurut-ngurut mata kayak gitu dari awal tahun ketiga ._______. Udah setahun lebih dong kalo dari awal tahun ketiga. Doi insist supaya aku periksa ke GMC dan bahkan head CT scan wkwkwkwkwk. Akhirnya dia mau nemenin ke GMC sehabis balik dari Bandung.

Tanggal 6 Februari pas udah sampe di Bandung (fyi, cataflamnya ketinggalan………… T___T) sakitnya ya biasa kalo buat nunduk doang. Tau-tau kerasa sakit banget pas turun dari Kawah Putih. Gila itu sakitnya beneran sakit yang super sakit dan nggak tau kenapa sakitnya berubah. Lebih ke arah sakit kepala gitu, bukan sekedar nyeri periorbita. Dan nyerinya juga jadi bilateral…… biasanya kan kanan doang. Trus mikir apa jangan-jangan TTH/Cluster headache ya. Mana gak bawa obat huaaaa :( Super tersiksa sepanjang Kawah Putih-Terminal Ciwidey. Gilak. Sempet konsul tapi kok kayaknya bukan TTH juga. Kalo cluster kayaknya nggak selebay itu juga. Huft. Begitu dapet cataflam di Bandung, belum makan siang padahal nggak berani minum kalo belum makan -_- Minum obatnya baru malem, pas sakitnya udah banyak berkurang -_-
Setelah nyeri di Kawah Putih itu udah nggak nyeri lagi sih, tapi yowes akhirnya aku periksa juga ke GMC. Tadi 11 Februari nyoba ke GMC. Dokter GMC nggak yakin kalo itu sinusitis dan bilang lebih ke arah cephalgia, terus aku dirujuk buat periksa mata. Oke.

Pas periksa mata…………………..

Selama ini kalo periksa visus, visusku selalu normal baik mata kanan maupun kiri. Seriusan deh. Dulu jaman tes paskib, jaman tahun pertama/kedua/ketiga pas skills lab. Baru tadi ini pas nutup mata kiri dan lihat pake mata kanan…… Astaghfirullah burem. Hurufnya berbayang. Pas nutup mata kanan dan lihat pake mata kiri……… jelas banget. SUPER SHOCK. Gak nyangka kalo minus!!!!!!!! Sekarang aku tahu gimana rasanya temen-temen yang pake kacamata…. :’’’))
Dan aku juga baru sekali itu lho periksa mata yang pake alat yang lensanya bisa diganti-ganti. Apa sih namanya? Wkwk sumpah udik. Pas ditambahi lensanya hurufnya jadi kelihatan lebih jelas. Enak aja gitu lihatnya. Sumpah gak nyangka banget. Soalnya selama ini selalu bangga dan bersyukur karena visus normal, gak perlu pake kacamata :’’’’’’

Hasilnya, visus mata kanan minus 0.25 dan silindris 0.25. Visus mata kiri normal. Baik dokter mata maupun dokter umumnya bilang silindrisnya yang bikin sakit kepala. Tapi Titin bilang kayaknya tetep harus diperiksa lagi, soalnya logikanya visus kan berhubungan sama penglihatan padahal penglihatanku baik-baik aja. Nyerinya malah kalo dipake nunduk kan. Trus cerita ke mama, mama juga bilang coba besok periksa lagi cari second opinion.

Aku sendiri sih masih ngerasa itu sinusitis, abisnya spesifik banget gitu lho pas nunduk itu rasanya kayak ada cairan yang bergerak di dalem trus nyeri. Trus nyoba nginget-nginget lagi, emang sih sekarang udah nggak ada rasa ada cairan yang bergerak kalo nunduk, cuma nyeri doang. Trus juga kalo bagian matanya diurut dan dipijet-pijet dan MEREM itu jadi lebih enakan. Tapi takut bias juga sih karena sekarang udah tahu kalo minus. Trus bingung -_-

Pengen cerita itu sih. Sengaja mau ngasih tau Zedd dulu biar dia tahu langsung dari aku dan bukan lewat blog hehe. Makasih ya Zedd sudah ditelpon dan tetep mau dengerin ceritaku bahkan waktu kita lagi kayak gini, hehe.

Advertisements