About Kindness

by Ofi Zukhrufia

Prinsip nulis (nulis apapun; skripsi, blog) tuh emang cuma satu yak.
Tulis sekarang ato nggak sama sekali -_-
Dari kemaren pengen nulis banyak tapi karena ga sempet, hectic, mager, atau ide datang di saat yang gak tepat (misalnya pas lagi di motor otw pulang, entah kenapa sering banget -_-), ujung-ujungnya nggak ketulis :|
Ini juga baru nulis segini trus tiba-tiba males huft.

Aku pengen cerita tentang dua orang baik banget yang barusan aku temui.
Well, aku selalu terharu ngeliat kebaikan orang-orang, apalagi orang yang kebaikannya bisa kita rasakan even when we barely know him/her.
Orang-orang yang seolah-olah seluruh tubuhnya memancarkan kebaikan.
And I’m not exaggerating, those kind of people do exist.

Yang pertama adalah temen kampusku, sebut aja E.
Si E ini adalah sahabatnya Afifah dari jaman SMP.
Meskipun seangkatan sama dia, aku belum pernah sekelompok tutor, belom pernah segrup, dan kita nggak tergabung dalam organisasi yang sama.
Aku kenal dia gara-gara Afifah, dan kenalnya juga baru sejak tahun ketiga.
Karena nggak kenal-kenal amat, jarang ngobrol, paling kalo ketemu ya sekedar nyapa doang, trus udah.
Nggak taunya pas termin 1 kemaren, aku dan E satu modul dan satu kelompok tutorial.
Rencana Allah emang Maha Oke hahaha.
Semenjak satu kelompok, aku baru menyadari kalo E ini orangnya baik buanget ._.
Berhubung termin 1 kemaren banyak tugas mulai dari ke puskesmas, home visit, bikin laporan, bikin makalah blablabla, otomatis keberadaan temen sekelompok itu bakal banyak menentukan keberhasilan tugas kita.
Dan si E ini baik banget lah gak ngerti lagi -________-
Sebenernya yang doi lakuin itu “cuma” hal-hal kecil sih, tapi justru karena nggak semua orang pay attention to the details…………
Puncaknya adalah, waktu pendadaran kemaren doi ngasih aku boneka.
OMG.
Bahkan waktu pendadarannya dia aku nggak ngasih apa-apa, dateng aja kagak, aku cuma papasan sama dia di lengkungan GW dan ngucapin selamat. Udah .________.
Malu banget gitu rasanya……
Aku nggak akan ngaku-ngaku sebagai orang baik sih, cuma ya kalo dibandingin, sisi baikku itu nggak akan nyampe separo kebaikannya dia. MasyaAllah :””’
Mungkin Allah emang sengaja mempertemukan kami di akhir tahun gini biar akunya instropeksi diri hehehe :””

Yang kedua adalah dosen pembimbing skripsiku, sebut aja dr. H.
Aku inget banget aku dah pernah nulis tentang beliau….. tapi draftnya ilang :((
Nggak kesimpen :((
dr. H ini juga orangnya baik bangeeeeetttt, ya Allah aku merasa super beruntung karena dibimbing sama orang sebaik, sepinter dan sehebat beliau :”’ Alhamdulillah….
Ceritanya kemarin pas sebelum semhas tuh aku sama Afifah melakukan kesalahan bego -__-
Jadi kita berdua tuh taunya, berita acara semprop sama semhas itu dijadiin satu trus dikumpulin ke prodi pas mau daftar pendadaran.
Ya udah dong berita acara semprop kita belom kita balikin.
Salahnya lagi, kemaren pas daftar semhas emang mas-mas yang biasanya jaga lagi nggak ada jadi yang nemuin kita cuma mbak-mbak yang nggantiin sementara.
Kita dah dapet tanggal, trus daftar, trus yowes problem solved.
Pas hari H semhas, sekitar jam 10an gitu kita ke prodi buat ambil berita acara.
Nggak taunya berita acaranya belum jadi!!!!!!
Jadi ternyata kalo mau semhas itu harus ngumpulin berita acara semprop dulu :(((
Langsung paniiikkk, udah jam segitu mana posisinya Afifah nggak bawa berita acara sempropnya.
Akhirnya doi pulang dulu cuma demi ngambil berita acara semprop, kita udah lari-lari ke prodi sebelum jam istirahat, tapi ternyata berita acara semhasnya baru bisa jadi besoknya :((

Aku sama Afifah udah lemes, takut banget kalo seandainya dosen penguji nggak mau nguji kalo nggak ada berita acara :((
Kita sempet kepikiran mau nekat buat malsu berita acara, udah sampe ngetik segala tuh, untung kita berdua masih sama-sama waras.
Kalo kena bioethics gimana, kalo kena professional behavior gimana.
Akhirnya kita memutuskan buat ke dr. H aja, dengan kondisi udah pasrah seandainya hari itu gagal semhas….

Kita ke biokim dan beliau ada di ruangannya.
Kita berdua baru ngetok pintu dan baru nengokin kepala ke ruangan beliau ketika tiba-tiba beliau setengah teriak, “Lho kenapa? Jangan nangis. Kok mukanya sedih gitu?” sumpah aku kaget banget ._.
Refleks yang keluar adalah aku menjawab pertanyaan beliau dengan pertanyaan lagi, “Lho kok tau dok?
Ya tau no, kalian biasanya ke ruangan saya ketawa-ketawa gitu kok, ini mukanya sedih, kenapa? Nanti mau ujian kan?
Pas beliau ngomong kayak gitu rasanya malah jadi pengen nangis  .______.
Karena nada beliau yang nanyain kami kenapa itu nada seorang ayah yang khawatir sama keadaan anak perempuannya, beneran deh rasanya terharu banget :””
Tapi beliau itu emang gathekan sih, pas dulu kita mau semprop (yang tegang banget karena itu untuk pertama kalinya kita ujian), beliau kayaknya ngeh kalo kita deg2an dan berusaha mencairkan suasana dengan nanya “Udah pada makan belum?” trus beberapa hari sebelum semhas aku juga sempet drop dan batuk pilek dan harus ke kampus pake masker (lagi), beliau juga nanyain “Lho sakit apa, kan mau ujian.”

Mungkin emang orang-orang super baik itu pay attention to the details ya ._.
(Gue semakin nggak memenuhi syarat untuk jadi orang super baik -_-)

Banyak-banyak bersyukur aja sih, bersyukur karena dipertemukan sama orang-orang sebaik mereka.
Alhamdulillah…….. :”””)
Dan yang paling penting, kalo emang belum bisa jadi sebaik mereka, jangan lupa buat meneruskan kebaikan yang udah kita dapet ke orang lain.
The world needs more people like that :”’)

PS: Lagi suka banget dengerin Bon Iver-Skinny Love. Meskipun itu lagu patah hati sih huhu. Kalo istilahnya Zaki, lagunya nikmat hahaha

Advertisements