21

by Ofi Zukhrufia

(Iya, harusnya nulis postingan ini dari 3 minggu yang lalu sih. Ya udahlah ya)
Memasuki usia dimana aku merasa ulang tahun tu ya udah ulang tahun aja, nggak perlu dirayain.
Tetep seneng sih jelas, seneng karena sama Allah masih dikasih kesempatan buat memaksimalkan hidup, tapi ya udah nggak merasa perlu ada selebrasi khusus hehe.
Kebetulan ulang tahun ke 21 ini barengan sama Idul Adha, jadi beberapa hari menjelang ulang tahun ayah udah ngomong, “Besok pas kamu ulang tahun nggak usah makan-makan ya, kan udah nyate” hahahah.

Yang pertama kali ngucapin ulang tahun itu Zaki(an), doi bahkan ngucapin sebelum tanggal 4 :))
Tanggal 3 malem sekitar jam 11.40an dia mampir rumah, bawa klathak HAHAHA.
Emang epic banget orang satu ini.
Yang kedua ngucapin itu Zaki (lagi), si adek kampret satu ini emang tetep kampret aja meskipun kakaknya ultah.
Yang ketiga itu Fuad, trus yang lain-lainnya aku udah lupa urutannya.
Pas pagi-paginya, yang ngucapin ya orang-orang rumah, Ayah, Mama, Afa, Mia.
Seharian itu kerjaan ya cuma ke alun-alun aja sholat, terus gabut di rumah siap-siap buat nyate.
Sehabis pulang dari alun-alun, Eyang telpon ngucapin selamat ulang tahun.
Mungkin emang udah memasuki masanya ngomongin jodoh ya, baru ulang tahun kali ini lho Eyang ngasih doa tentang jodoh.
Beliau bilang, “Semoga dikasih jodoh yang sholeh, yang bisa jadi temen dunia akhirat..” wiiihhh langsung rasanya nyessss pas di bagian temen dunia akhirat.
Semoga lah yaaa. Aaamin :’)
Pas siang-siangan gitu, lupa tepatnya jam berapa, tiba-tiba Tisyol dateng sama Ikrom.
Kyaaaaa. Sekangen itu sama Tisyol.
Habis balik dari Kroasia dan habis dia balik dari KKN belum sempet ketemu, ketemunya ya baru kemarin pas dia mampir ke rumah.
Ngobrol-ngobrol lumayan lama, terus habis itu dia sama Ikrom pamit pulang.
Seneng deh lihat mereka berdua, semoga langgeng terus ya Boool ♥

Setelah Tisyol sama Ikrom pulang, bantuin Mama nyate (meskipun banyak gabutnya).
Satenya selesai, makan siang, terus bobok HAHAHA ya Allah urip kok gaweane mung mangan turu pantes wae lemu -_-
Lagi tengah-tengah bobok gitu, tiba-tiba dari luar kamar kedengeran ada yang nyanyi-nyanyi “Happy birthday Kepo, happy birthday Kepo..” huahahaha ternyata Aya, Azug, Njik sama Icok udah di luar kamar lengkap dengan lilin dan kue ulang tahun.
Sebenernya udah sempet curiga sih karena mereka nggak ada yang ngucapin blas, tapi waktu itu aku mikirnya kalo lagi Idul Adha gini siapa juga yang bakal mampir eeh ternyata mereka mampir.
Ya udah anak-anak pada nongkrong di kamar, karena mager trus delivery pizza, trus beberapa saat Dillo dateng nyusul.
Seneng banget sih mereka dateng, cuma sama mereka obrolan absurd tuh terasa nggak absurd :))
Ngobrolin macem-macem, mulai dari undangan nikah yang lucu-lucu, merembet ke Glen yang abis ngelamar Chelsea, dan lamarannya emang sweet banget ternyata, pantes aja sekarang semua cewek se-Indonesia berharap dilamar kayak gitu ._., trus ngomongin Gelombang-nya Dewi Lestari, dan ngomongin macem-macem lagi sampe lupa.
Pas jam 8an setengah 9 gitu ditanyain Mama mau pada makan nggak, akhirnya yaudah memutuskan buat makan di luar, awalnya mau ke WS eh jebule udah abis-abisan, ya udah habis itu bablas ke Phuket.
Jam 10 kita pulang. Seneng ♥

Besoknya, hari Minggu, ada kumpul-kumpul keluarga besar di tempat Eyang, dalam rangka macem-macem sih, karena Oktober banyak banget yang ulang tahun, karena habis Idul Adha juga, tapi tujuan utamanya buat memperingati 10 tahun meninggalnya Eyang Kakung.
Aaahh kangen sekali sama beliau :’)
Beliau meninggal tepat sehari setelah ulang tahunku yang ke-11…
Dan sekarang akunya udah 21. Ya ampun.
Kadang suka berandai-andai gimana yaa kalau beliau masih ada, meskipun katanya nggak boleh, tapi yaa gimana.
Inget banget waktu mau berangkat ke Kroasia, di perjalanan dari hotel ke Cengkareng, Mama tiba-tiba bilang “Kalau Eyang Kakung masih hidup, pasti beliau udah ikut nganterin kamu sampe Jakarta” huaaaahhhhh :”’)
Diomongin gitu ya seneng sih, tapi nyesek juga huahaha.
Meskipun begitu, somehow aku yakin beliau bisa ngelihat aku dari atas sana :”’)

Oya, sebelum berangkat ke rumah Eyang, tiba-tiba Joan, N2k sama Vina nongol di rumah dengan kue dan balon wakakaka.
Untung udah selesai mandi, meskipun masih handukan juga pas mereka dateng ._.v
Beberapa saat kemudian Dillo nyusul (lagi).
Sayang banget Lina sama Jemex nggak bisa ikutan, tapi pas lagi ngobrol-ngobrol di kamar gitu, kita kepikiran buat skype sama Uli, akhirnya skype-an deh.
Akhirnya ngobrol juga sama anak satu itu hahahaha.
High school friends are the best lah ya ♥

Anyway, kenapa postingan ini jadi panjang banget ternyata hahahaha.
Oktober memang selalu jadi bulan termenyenangkan dan terfavorit setiap tahun.
Tahun ini, senengnya signifikan karena orang yang nggak terduga.
Dari semenjak putus sampai baru-baru ini, selalu mikir “Kenapa harus berdua kalo bisa sendiri“, kemana-mana sendiri itu enak, nggak ribet, simpel, nggak harus mikirin perasaan orang lain, dan yang terpenting nggak melelahkan HAHAHA.
Tapi kok ya ternyata malah ditemuin sama orang yang bikin mikir “Sendiri itu enak tapi kalo berdua lebih nyenengin” hehehehe.
Huaaahh padahal siang tadi habis diapelin kok ya sekarang udah kangen lagi ._.
Intinya bulan ini menyenangkan banget.
Allah memang Maha Baik :”’)

I’l see you when I see you again, October ;)

Advertisements