Ghost.

by Ofi Zukhrufia

Bangke. Mana ada orang bercanda ngasih kata-kata terakhir, eh kejadian beneran?!
Gue bercanda tadi pamit ke bokap sama Agit sambil peluk dan cium pipi.
Gue bilang, kali aja terakhir ketemu kan, hehe. Trus gue ngacir.
Tuhan, lo nggak bisa mbedain mana bercanda mana bukan ya?
Masa iya kudu gue tambahin just kid dibelakangnya. Ah.
Yaudahlah, nggak ada gunanya juga gue marah-marah.
Nggak ada yang bisa lihat dan denger gue juga.

Gue melihat ke samping.
Ke tubuh gue sendiri.
Aneh rasanya ngeliat tubuh lo sendiri, tergeletak begitu aja.
Lagian itu kabel banyak banget, apaan sih daritadi perawat masang selang dan kabel macem-macem.
Ngeliatnya jadi pusing sendiri gue.
Gue menghela napas.
Kepala, tangan dan kaki gue udah penuh sama perban.
Gue ga tahan ngeliat gue yang kayak gitu.
Gue memutuskan untuk keluar dari kamar.

Di luar, udah ada beberapa temen-temen.
Ada Ryan, Alam, Giska sama Arini.
Muka mereka udah nggak karuan.
Sumpah bikin ngakak liatnya.
Seandainya sekarang gue bisa pegang kamera, bakal gue potoin satu-satu tuh anak-anak!
Masih ngekek-ngekek sendiri gara-gara ekspresi mereka, tiba-tiba pintu Gawat Darurat terbuka.

Gue liat bokap sama Agit lari tergopoh-gopoh menghampiri meja informasi.
Ah……..
Gue ga tahan liat ekspresi mereka.
Mungkin untuk sekalinya dalam hidup gue, gue nggak bertingkah brengsek kali ya.
Gue menjauh.
Sayup-sayup gue denger bokap nanyain nama gue.
Mbak, pasien Anggia Andini gimana keadaannya?
Gue diem. Gue memilih untuk pergi.

Haaaahh…..
Gue jalan, ke kafetaria.
Tiba-tiba hati gue mencelos.
Putra.
Ah siaaaaaaaaaaaal!
Pasti belom ada yang ngabari dia.
Dia pasti belom tau kalo gue terbaring tak berdaya di rumah sakit ini.

Tapi kalo dia tau, trus kenapa ya?
Dia ga bakalan kesini juga.
Mana tadi siang kita lagi berantem pula.
Mungkin dia ga bakal peduli juga gue habis tabrakan ato engga.
Ga ada bedanya buat dia.
Eh kok gue jadi sensi sih ahahahaha.
Kalo gue nggak keliatan gini, gue bisa ke rumah Putra nggak ya?
Bisa lah ya harusnya.
Coba aja ah.

***

Gue nyariin Putra.
Dia lagi di ruang tengah sama kakaknya.
Asik juga ternyata jadi invisible gini.
Tapi nggak enaknya gue gatau sebenernya gue ini masih hidup ato udah di alam sana.
Tiba-tiba Putra berdiri, naik tangga dan jalan ke kamarnya.
Gue ikutin.
Dia merebahkan dirinya di kasur, sambil pegang BB.
Dalam hati, kampret nih anak, udah pegang BB tapi nggak bales sms gue.
Gue liat dia lagi apa.
Dia cuma buka text messages, pilih nama gue dan mainin trackpadnya.
Cuma scroll-scroll sms gue doang.
Sms dari jaman kapan.
Gue bilang, “Sms gue dibales boleh lho Put
Tapi percuma juga sih gue kan invis.

Sebenernya pertengkaran kami tadi siang itu nggak banget.
Dulu Putra ngomel-ngomel karena gue sering banget pergi nggak pamit.
Tiba-tiba gue lagi dimana, tiba-tiba gue pergi kemana.
Udah gitu dia bilang gue pulang kemaleman. Padahal cewek.
Yaudah gue iyain aja, gue minta maaf.
Gue bilang, lain kali gue kabarin.
Semenjak itu, gue selalu pamit sama dia kalo ada acara.
Dan dia juga nggak ngomel-ngomel lagi.
Tapi akhir-akhir ini, gantian Putra yang nggak pernah ngabari gue.
Gue gantian protes dong.
Dia malah ngatain gue ngambekan.
Lah, kenapa malah jadi dia yang sewot?
Dan akhirnya kami berantem.
He’s not even my boyfriend, you know.

Gue juga rada nggak paham sama hubungan kami.
Tapi yang jelas, nggak perlu jadi orang pinter buat tau kalo gue suka sama dia.
Cuma sayangnya, dianya kayaknya nggak paham-paham.
Gatau deh si Putra pura-pura bego ato emang bego.
Gue sempet kepikiran, jangan-jangan gue di friendzoned.
Hahahahahah. Bangke.
Yaudahlah, mau gimana lagi?

Tiba-tiba Putra duduk.
Dia mengetikkan sesuatu di ponselnya.
Gue liatin. Ternyata itu buat gue.
Hei Andin. Sori gue ga bales sms lo tadi. Iya gue emang marah karena lo tiba-tiba ngambek…. Salah juga sih gue, harusnya gue nggak perlu marah. Maaf ya… Lo lagi dimana nih malem minggu gini? Pasti ga di rumah kan, haha. Ati-ati ya. Text me soon, gue pengen ngomong sesuatu kalo lo udah di rumah :)

Tiba-tiba dada gue kerasa sesek.
Seandainya sekarang ini gue udah mati, seandainya sekarang ini gue adalah hantu…
Putra nggak akan pernah tau kalo gue suka sama dia.
Gue belom sempet bilang….
Dan gue nggak mau itu terjadi.
Bodo amat Putra nggak suka sama gue.
Yang penting dia harus tau.
Anjir anjir anjir.
Ternyata rasanya senyesek ini.
Gue harus balik ke rumah sakit sekarang juga!

***

PS: Postingan ini cuma kisah fiktif belaka.
Maaf ga nemu ide ending yang oke ._.
Murni pengen curhat…… :”””’

Advertisements