PROTUBERANTIA, LKMMNAS ISMKI, PADANG, DAN POST DELEGATION SYNDROME (4).

by Ofi Zukhrufia

Lanjutan dari beberapa postingan sebelumnya.
Maaf dua postingan terakhir di protect karena isinya kelewat galau dan aku malu aja kalo itu dibaca orang ._.

Jadi, hari terakhir LKMMNAS agendanya ada Diskusi Nasional di FK UNAND, city tour sama farewell party :”
Sedih banget ini hari terakhir.
Ada beberapa delegasi yang pulang duluan, rasanya jadi makin sedih.
Ryan sana Yudha UNJANI udah pulang duluan, jadi mereka cuma ikut sarapan doang trus pulang….

Setelah sarapan, kita langsung cuss ke FKnya.
Jadi FK Andalas itu terpisah sama gedung pusatnya Universitas Andalas.
Gedung pusatnya UNAND ada di atas (aku nggak tau apa itu nama tempatnya -___-) sedangkan FKnya ada di tengah kota.

Nyampe sana, masuk ke gedung kuliah, ato mungkin auditorium ya?
Trus Diskusi Nasionalnya mengangkat tema Kawasan Tanpa Rokok.
Ada empat pembicara, salah duanya adalah bang Abdurrahman Hadi Koor Kastrat Nasional ISMKI sama Pak Dekannya UNAND.
Menurutku materinya bagus, tapi kebanyakan pembicara, jadi lebih kayak kuliah gitu bukan diskusi, karena waktu untuk tanya cuma di akhir, cuma ada kesempatan untuk tiga penanya, itu aja nggak semuanya dijawab karena keterbatasan waktu -____-
Oya setelah itu ada pembacaan deklarasi yang dipimpin sama paklu bulu, ada lima poin yang intinya sih mendesak segera disahkannya Kawasan Tanpa Rokok dan kita (mahasiswa kedokteran Indonesia) akan membentuk suatu sistem pengawasan dalam implementasi KTR. Kita juga menolak bantuan pendidikan dari pabrik rokok.

Setelah DisNas, agendanya ISHOMA.
Karena lagi nggak sholat, nyulik bang Rio minta diajakin keliling FK, hehe.
Main-main ke Sekre BEMnya Andalas, tempatnya lumayan luas sih, di depan ada semacam ruang tamu gitu kali ya ada karpet buat lesehan, trus di dalem ada ruangan besar yang berisi meja persegi panjang super besar juga, katanya itu ruang rapat, dalam hati mikir ‘Anak Andalas kalo rapat niat-niat ya, pasti serius :)))’
Bandingin sama Sekre BEM FK UGM yang ale banget :))))))
Udah nggak bisa dibedain itu sekre apa gudang -______-
Udah gitu di BEMku ada sofa super besar dan super empuk yang super pewe dan super bikin mager :’3
Di BEM aku bisa tidur lho kalo di kampus .___.

Trus diajakin keliling, liat markas TBMnya Andalas–TBM HET–juga.
Di sana gedung kuliahnya banyak dan namanya pake alfabet, jadi misal gedung kuliah I, J dst.
Kalo di UGM mah gedung kuliah ya cuma satu :))))
Tapi ruangan kuliahnya Andalas nggak bentuk panggung gitu.
Jadi kudu cepet2an biar dapet tempat pewe.
Atau mungkin aku yang nggak masuk ke gedung kuliah yang panggung ya.

Diajak ngeliat gedung-gedung labnya.
Lagi-lagi beda, kalo di UGM semua departemen kecuali anatomi sama histologi jadi satu tempat di Radiopoetro, kalo di Andalas gedungnya dibeda-bedain tiap departemen.
Waktu jalan-jalan itu panas bangettttt omagah udah gitu bang Rio ngajakinnya bener-bener keliling pula :)))
Kalo di UGM kan ada Taman Medika tuh yang rindang dan lumayan adem, kalo di Andalas adanya gazebo.
Mirip lah ya :p

Setelah itu bang Rio sholat, aku sama temen-temen cewek lain yang lagi ga sholat balik buat makan.
Habis makan, ada pembacaan.. Apa ya… Deklarasi lagi?
Pembacaan Deklarasi Andalas, dari tiap institusi diwakili satu orang, trus pembacaan deklarasi, trus divideo hehe tapi lagi-lagi aku nggak punya videonya -____-
Yaudahlah ya.
[UPDATE]
Kemaren habis minta tolong sama bang Althaf yang super baik buat upload video-video e youtube.
Nih! :D

Naah habis ini delegasi dari UI yang pada balik, bang Mono, Puspa sama Yusra.
Mereka pulang duluan karena harus ke Pekanbaru dulu.
Aaaaaakkk…..

Habis itu city tour!
Mau ke Museum…… aku lupa namanya ._.
Pokoknya jalan-jalan, lagi-lagi menurutku jalanan kota Padang itu selo bangeeeeeettt.
Trus yang bikin kaget, bang Rio kan masuk di bisku jadi tour guide, waktu itu lagi lewat jalan Jenderal Soedirman, bang Rio bilang daerah ini tuh tepat pusat kota Padang, banyak gedung-gedung perkantoran, trus bisnya tetep jalan kan, belok dua kali tiba-tiba pantai!
Dalam pikiranku, ‘Lah, deket bangeeeet pantai sama pusat kotanya :O
Kalo di Jogja, pantai terdekat itu kira-kira 30km dari pusat kotanya .____.

Makanya Padang panas ya -____-
Tapi berarti asik juga kalo tiap hari ngale trus ke pantai….
Singkat cerita, kita sampe deh di Museumnya.
Pas rombongan kita masuk, ada adek-adek SMP/SMA lagi pacaran.
Trus digangguin coba sama anak-anak Rendang :))))))))))))
HAHAHAH parah bangeeeettt, kayak nggak pernah SMA aja :p

Di museumnya itu ngeliat macem-macem, foto-foto.
Ada satu spot dimana dijelasin tentang sistem kekerabatan di Minang, yaitu sistem matrilineal.
Waktu itu kan aku lagi jalan sama Akbar, temen Delegasi yang anak Andalas.
Dia bilang kalo di budaya Minang itu, yang dapet warisan itu malah si cewek, bukan cowoknya.
Trus dia bilang, ‘Jadi cewek Jawa nikah aja sama cowok Minang‘ WAKAKAKA ngakak waktu dia bilang gitu, itu bukan #kode kan Bar? :p
Trus waktu di museum ini aku ngumpul sama Fuad Fiko Nisa, habis kita jarang banget foto berempat, makanya kita udah niat mau foto-foto selama city tour ini.
Oiya! Ngomong-ngomong soal adat, aku kagum sama orang-orang Minang.
Mereka sangat menjunjung tinggi adat mereka dan mereka ngerti sejarahnya dan bisa melakukan adat mereka itu tadi.
Aku nggumun aja waktu bang Rio cerita sejarahnya dari jaman dahulu kala.
Kok ya inget ._____.
Sebagai orang Jawa asli, aku…. Ya gitu deh.

Habis dari museum, kita ke toko oleh-oleh yang tepat berada di seberang jalan museumnya tadi :)))
Disitu riweuh banget. Intinya sih, beli oleh-oleh.
Jualannya macem-macem.
Paling banyak semacam keripik gitu.
Keripik balado, keripik talas, kebanyakan pedes tapi ada juga yang rasa duren.
Kenapa pula duren ya :))))

Habis dari toko oleh-oleh, kita ke Universitas Andalas.
Selama di perjalanan aku tidur doang, ngantuk banget itu :B
Bangun-bangun udah sampe di mesjid, hujan pula.
Temen-temen pada turun buat sholat, aku masih mager-mageran di bis.
Trus setelah pada selesai sholat, muterin UNAND.
You know, itu kampusnya apik banget broooooooooooooo .____.
Aku gatau itu terletak di daerah apa, tapi pokoknya keseluruhan areal kampusnya itu rindang, penuh pepohonan, berbukit-bukit dan dingiinnnnnn.
Itu kayak pewe bangetttttt.
Kayak tempat buat piknik.
Mau dong kuliah di kampus kayak gitu .___.

Tapi karena hujan, jadi yaudah ga turun dari bis, cuma bisa liat dari jendela.
Setelah muter-muterin UNAND, kita balik ke asrama.
Sepanjang perjalanan ke asrama, tidur lagi :))))
Sampe asrama, kami siap-siap untuk farewell party……… :”””

Farewell party-nya di postingan selanjutnya aja ya!

Advertisements