Basic Medical Practice

by Ofi Zukhrufia

Hello! Lama ga posting ’bout college and its stuff.
Udah sampe blok terakhir nih di tahun pertama, blok 1.6, judulnya Basic Medical Practice.
Blok yang paling ngale-ale :D
Kenapa?
Soalnyaaaa… ga ada anatomi muahahaha.
Ga ada fisiologi. Ga ada histologi. Ga ada biokimia.
Jadi tiap malem kerjaannya online dan ngale-ale :D

Well, sesuai judulnya, di blok ini sih diharapkan mahasiswa ngerti gimana praktek medis dasar itu, maksudnya beneran practice atau praktek, ga sekedar teori kayak yang di blok-blok sebelumnya.
Makanya, praktikum di blok ini tuh kunjungan ke Puskesmas, ke Rumah Sakit, ke dokter keluarga, which is fuuuun :D
Walaupun ga se-fun yang aku bayangkan ._.

Blok kali ini juga banyak membahas tentang EBM. Panganan opo kuwi? EBM itu evidence-based medicine.
Jadi, ilmu kedokteran itu kan berkembang dengan sangaaaattttt cepat.
Banyak banget penelitian-penelitian baru yang muncul.
Jadi sebagai calon tenaga medis masa depan yang oke punya kita harus up-to-date sama ilmu-ilmu kedokteran terbaru.
Makanya kita ga boleh mengandalkan pengalaman ato experience-based medicine. Why?
Karena bisa jadi ilmu yang sekarang ini aku pelajari, udah ga relevan beberapa tahun lagi (sedih banget yak-_-).
Jadi kita harus ngerti ilmu kedokteran berdasarkan bukti-bukti yang emang udah diteliti dan udah valid.

Dan EBM itu macem-macem, ada EBM untuk alat diagnostik (macem pemeriksaan laboratorium), trus EBM untuk terapi aka treatment, dan EBM untuk harm.
Dan EBM itu identik dengan jurnal, yang berarti di blok ini banyak banget ketemu sama jurnal -____-
Tugasnya segambreng.
Ada pengecekan plagiarisme pulak.
Canggih.

Yang ngajar EBM adalah seorang profesor yang kayaknya sih udah cukup senior.
Beliau orang penting nan sibuk gitu.
Tapi ngajarnya sih lumayan enak.
Beliau sering banget bilang “dosa besar”.
Maksudanya dosa besar kalo seorang dokter sampe salah ngasih diagnosis.
Apalagi salah ngasih obat!!
Makanya kita disuruh belajar.

Di blok ini juga banyak ketemu sama orang-orang public health atau kesehatan masyarakat.
Ada satu lecture yang cukup bikin aku tertarik sama ilmu kesehatan masyarakat.
Judul lecturenya social determinant of health kalo ga salah.
Di lecture itu dijelasin, sebenernya apa sih akar dari masalah kesehatan ato penyakit?
Misalnya nih ya, banyak orang yang ga ngerti ato ga melek perkembangan ilmu kesehatan.
Kenapa mereka kayak gitu?
Karena mereka nggak belajar.
Kenapa mereka ngga belajar?
Karena mereka ga punya duit.
Kenapa mereka ga punya duit?
Karena mereka miskin.
Jadi, masalah kesehatan berawal dari kemiskinan.
Nah makanya orang-orang public health tadi berusaha juga untuk memberantas kemiskinan.
Dan aku setuju.
Kalo akarnya ga diberantas, cuma sekedar tindakan kuratif doang, ya masalah kesehatan ga bakal selesaiii.
Walaupun emang susah sih.
Tapi jujur aja blok ini bikin aku lumayan tertarik sama public health.

Daaaaannnnnnnn, blok ini juga bikin aku tertarik sama cardio.
Ga nyambung sih emang, cardio kan udah kemaren pas blok 1.2 -______-
Ga ngerti juga kenapa, but somehow being a cardiologist sounds damn cool.
Ato mungkin ambil BTKV, bedah thorax dan kardiovaskuler?
Kayak si Cristina nya Grey’s hahahah.

Well, jalan masih panjang.
Nunggu koas dulu baru deh mikir mau spesialisasi apa :D
See ya soon folks! Ada munas-jamnas PTBMMKI 2012 yang terlalu seru untuk dilewatkan :D

Advertisements