Wejangan Mahabijak dari Guru Kesayangan

by Ofi Zukhrufia

minggu kemarin aku lagi galau.

bukan, bukan karena masalah cinta, tapi masalah semangat belajar.

entah menghilang kemana semangat belajarku.

rasanya males ngapa2in, apalagi belajar, aduh.

padahal minggu itu ada latihan ujian nasional……

akhirnya hari itu, yah, aku pergi menemui guruku.

guru kesayanganku.

beliau tersenyum, senyumnya menenangkan.

beliau sangat ramah, tidak menganggap aku mengganggu pekerjaannya…

beliau memberi nasehat dan motivasi yang cukup banyak, dan beliau berhasil membuat aku semangat lagi :’D

 

Kenapa Fik kamu kok stress gitu? dibawa santai aja, yang penting tetep doa dan usahanya.. kalo masalah kamu bisa apa enggak kuliah di kedokteran, menurutku pasti bisa, semua anak SMA 8 itu cerdas-cerdas kok, dan semuanya murid pilihan… kalo kamu udah keterima aku yakin kamu bisa mengikuti kuliahnya, yang susah ya memang untuk masuk kesananya.. untuk masalah nge-kos, menurutku itu sangat perlu ya. ketika seseorang hidup mandiri, dia akan belajar banyak hal. karena semuanya dia lakukan sendiri. dia harus mempertimbangkan semua hal dari berbagai sisi. orang nge-kos itu, makan aja mikir kan? lagipula menurutku cara berpikirmu itu enak, kamu wanita tapi lebih mengandalkan toak daripada hati… dan apa ya? cara berpikirmu udah cukup dewasa untuk remaja seusiamu. kalo kamu mau nge-kos ya boleh2 aja, tapi jangan terlalu jauh… karena orang kayak kamu, sekalinya punya suatu prinsip akan kamu pegang teguh dan nggak kamu lepas, nanti kalo kamu kurang pengawasan dari orang tua, bisa kebablasen. jadi aku saranin kamu kuliah di Solo atau Semarang.. di UNS sama UNDIP ada kedokterannya kan? dan menurutku, kekurangan kamu tu kamu terlalu mood2an. kamu mau berusaha cuma kalo mau, dan itu harus diubah. waktu kelas XI aku liat, kamu males banget belajar, entah karena kamu terlalu aktif di organisasi dan kepanitiaan, atau kamunya emang males, hehehe… semoga di kelas XII ini kamu udah insyaf sendiri, hehehe…

 

pengen nangis rasanya waktu beliau bilang gitu, ternyata beliau perhatian banget sama semua muridnya :’D makasih banyak Pak Aji :’D

 

 

sayang sekali sesi curhat yang singkat itu harus terputus…..

Advertisements