Ketika Kita Dihadapkan Pada Pilihan

by Ofi Zukhrufia

saya sedang dalam keadaan tertekan.

entah kenapa.

dan rasa2nya banyak temen2 yg juga ngalamin kayak gini di usia saya.

apa emang 16 taun itu masa2nya stress ? pencarian jatidiri yg tak kujung membuahkan hasil ?

banyak hal yg menyebabkan itu semua.

sekolah, teman, keluarga, pacar.

apalagi cewek. yg namanya cewek (biasanya) yg lebih dominan itu perasaannya. beda sama cowok yg (katanya) pake logika.  saya ngalamin itu juga kok. saya pernah kejepit, kejebak, di antara tiga pilihan. tugas sekolah, sahabat dan pacar. ketiganya membutuhkan saya diwaktu bersamaan. nah lho, bingung gak sih O.o

kalo pake perasaan ya saya mestinya lebih mendahulukan sahabat dan pacar saya.

tapi kalo dilogika, ya tugas sekolah dulu dong.

dan saya bingung. perasaan dan logika saya berantem.

saya pengennya tiga2nya bisa selesai. saya pengennya saya bisa ada di ketiga tempat tadi.  saya gak mau mendahulukan salah satu dan mengalahkan yg lainnya. tapi ya, hidup emang gak selalu berjalan sesuai keinginan kita.

yes, life teaches how to be strong.

saya sering loh kejebak dalam situasi kayak gitu. dan entah kenapa saya tetep aja gak bisa nentuin skala prioritas. pernah suatu saat saya tanya sama pacar saya gimana caranya biar logika dan perasaan gak perlu berantem. dia bilang,

“dalam suatu hal, pakailah logika dan perasaanmu secara seimbang”

jujur aja saya gak nangkep apa artinya. bahasa jawanya: ra dong. sampai sekarang, saya gak pernah bisa bikin mereka akur.

suatu saat, saya dihadapkan lagi pada sebuah pilihan2 sulit. saya mencoba untuk mengakomodasi semua pilihan itu. saya mencoba menawar. saya gak mau memilih. dan tiba2, saya merasa di’sentil’ oleh Tuhan. siang itu, di tengah aula sepulang sekolah, ditengah hiruk pikuk siswa2, saya gak sengaja membaca buku catatan seorang teman. ada catatan kecil yg berbunyi,

“pilihan ada untuk dipilih, bukan ditawar”

JLEK.

saya langsung merasa kecil. saya menyadari sesuatu ketika membaca tulisan itu.

saya terlalu pengecut untuk menghadapi kenyataan. saya gak mau mengambil resiko. saya terlalu security oriented, saya gak berani menanggung akibat dari pilihan saya.

sejak saat itu, saya selalu berusaha untuk lebih berani :)

kalo kata Mario Teguh, “orang hebat adalah orang yg berani salah takut dosa

saya pegang kata2 itu. saya dalam proses belajar, saya harus belajar berani. saya harus belajar mengambil resiko. saya harus belajar menentukan skala prioritas. dan saya merasa lebih baik :)

tapi,

sekali ini saya dihadapkan lagi pada pilihan yg sulit, dan Ya Tuhan :(

saya ketakutan lagi :(

Advertisements